Thursday, April 25, 2013

Kaul? Ada Apa Denganmu..





Kaul Mukah adalah simbolik kepada pesta kebudayaan tahunan yang menjadi tarikan pelancong untuk datang ke Sarawak.. Pernah ada yang bertanya, anda berasal dari mana? Sarawak.. Bahagian? Mukah.. dengan pengenalan ringkas itu, cukup la disinonimkan Mukah mempunyai identiti sendiri, Kaul, Umai, Seraheng, Sagu.. Tebaloi.. cukup dengan satu nama. Mukah itu membawa seribu makna. 


Dahulunya, Kaul adalah perayaan tradisi yang diraikan oleh kaum Melanau yang tinggal di sepanjang pantai Sarawak. Pada masa lalu,Kaul dilihat sebagai satu majlis keagamaan untuk menenangkanroh-roh laut, tanah, hutan dan ladang yang menjadikannya sebagai perayaan yang paling penting dalam tahun kaum Melanau Pagan.Ia adalah upacara penyucian dan kesyukuran serta salah satu restu untuk memperoleh kedamaian serta nasib yang baik dalam menjalani kehidupan seharian. Ia diadakan pada permulaan dalam kalendar kaum Melanau Pagan yang menandakan musim tengkujuh telah berlalu yang memberi kesan kepada kehidupan mereka sebagai petani dan nelayan. Tetapi kini Kaul adalah satu festival utama yang menjadi tarikan pelancong.. 

Baiklah dengan sedikit intro itu, anda sudah pasti dapat menjangka Kaul itu sebagai pesta keramaian bukan? :) Baiklah, atas perkongsian sahabat handai, saya ingin berkongsi beberapa gambar yang dapat dijadikan panduan untuk sesiapa yang ingin berkelapangan untuk datang ke Tapak Pesta Kaul ini..


saya paparkan apa aktiviti yang lazimnya akan dilakukan.. Gambar di bawah ini adalah kawasan pesta kaul.. Lazimnya, tempatnya akan dipersiapkan dengan khemah yang dihias dengan pelbagai reka bentuk mengikut kawasan dan kaum.. Kebanyakkannya akan hadir dengan identiti sendiri. Ada yang membuat rekaan daripada kayu. Ada yang menghias menggunakan langsir, dan lain lain peralatan. Buluh pun ada tau ! :) 





Ini adalah gambaran dari  kanopi di tingkat atas. Kebanyakan gerai gerai dan pondok pameran akan disusun secara berdekatan bagi membolehkan pengunjung membuat lawatan. Lazimnya di tengah tengah adalah kawasan pentas untuk upacara rasmi dan keramaian seperti persembahan tarian, nyanyian dan sebagainya. 



Tidak sah rasanya Kaul tanpa tibow.. Tibow yang kini berada di Tapak Pesta Kaul dibina dan didirikan semula ketika aku menjalani Latihan Industri di sebuah syarikat kontaktor sekitar Mukah. Lazimnya Tibow akan  dhias dengan bendera kecil atau sedikit perhiasan ringkas kerana ia adalah tarikan utama untuk berayun. Pernah dahulu pensyarah universiti ku bertanya, adakah seorang gadis melanau akan memilih jodohnya dengan melihat kepada lelaki yang boleh bermain tibow dengan baik. Aku mengiakan tidak, menjawab bukan pun  tidak. Itu mungkin persepsi dan  sejarah yang pernah berlaku pada suatu masa dahulu. Yang mana, mungkin betul, mungkin juga tidak diamalkan oleh semua bangsa melanau di sini. Tetapi sebenarnya tibow ini adalalh satu permainan yang menguji keberanian dan keyakinan. Kalau tak berani, jangan lompat :) 


Rasanya sedikit penceritaan ringkas itu cukup untuk memberi sedikit mukadimah tentang bagaimana dan apa aktiviti yang dijalankan semasa kaul. Saya sajikan anda dengan sedikit teaser hasil gambar yang telah diuploadkan oleh sahabat saya. saudari Amalina.. :) Credit to  her for this picture.. 

Antara alatan tradisional yang digunakan oleh masyarakat melanau  yang menjadi pameran..

Persiapan pentas dan gerai komuniti yang telah siap :)


Sekian dulu untuk enri kali ini sebagai warming up :)

Next entry i will update about 



Refleksi : Anak jati melanau kena update entri pasal kaul.. :)
Baru identiti melanau itu tak luput dek hujan tak lekang dek panas..  
Post a Comment
 

Oura Galaxy - Copyright © 2014 | Designed by Anne Shah